Translate This Page

Siapa Online?
We have 64 guests online
Statistik Pelawat
mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterToday173
mod_vvisit_counterAll days882442

We have: 64 guests online
Your IP: 54.224.76.106
 , 
Today: Apr 23, 2017

postheadericon Makan Malam ?

https://www.facebook.com/pendakwahsabah

Kisah kedua berlaku dalam perjalanan kembali ke Kg. Tanid dari Kg. Linampasan. Kami sempatkan diri menziarahi 2 buah rumah usang. Salah satu darinya dinding sudah berlubang, ruang rumah tanpa bilik, bahkan struktur dirian rumahnya juga agak condong, hampir menyembah bumi. Luluh hati melihat suasana itu. Terdetik di hati, sampai bila mereka disisih dari pembelaan pihak berkaitan. Persoalan bercabang mula bermain di fikiran. Hanya menunggu saat dan waktu dipertemukan dengan pihak berwajib. In syaa Allah, akan saya utarakan persoalan-persoalan tanpa jawapan ini.

Di rumah yang saya maksudkan. Saya bersama seorang wakil BAKIP naik melihat sendiri keadaan rumah dhaif itu. Kemudian, kami serahkan bungkusan beras dan makanan kering selesai bertanya khabar dan memberi sedikit makluman tentang sumbangan yang kami bawa. Selepas bungkusan berpindah tangan, kami mohon balik. Saya dan saudara Albaston bergegas kembali ke kereta. Orang rumah yang turut datang mengambil gambar pula agak terkebelakang. Sampainya di kereta membawa genangan air mata dan cerita.

Mendengar kisah ringkas, saya turut sebak. Izlynn yang duduk di belakang juga rasanya turut sebak. Apa tidaknya, ketika orang rumah mahu meninggalkan rumah usang itu, dia terdengar suara Si Anak " mak, ada sudah baras kita mo makan ni malam kan?". Kata-kata Si Kecil menyentak kalbu. Entah berapa lama perut mereka tidak disinggahi nasi.

https://www.facebook.com/pendakwahsabah


 

Add comment


Security code
Refresh