Translate This Page

Siapa Online?
We have 70 guests online
Statistik Pelawat
mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterToday573
mod_vvisit_counterAll days884232

We have: 70 guests online
Your IP: 54.224.76.106
 , 
Today: Apr 27, 2017

postheadericon Percikan Minda sms

 

Dalam beberapa waktu lagi tahun Hijriah bakal berganti. Dunia Islam yang dibawa Rasulullah SAW melebihi 1400 tahun mencatat pelbagai peristiwa sepanjang perjalannya sehingga hari ini. Bermula awal kenabian Rasul SAW sehingga kewafatan baginda, kemudian disambung oleh sahabat-sahabat ulung Rasulullah; Saidina Abu Bakar, Saidina Umar, Saidina Usman dan Saidina Ali Radiallahu anhum, sejarah Islam terus mencatat pahit manis perjuangannya dan semuanya ini memberi pengajaran buat umat Islam kini. Gerakan-gerakan Islam dan orang perseorangan dalam memperjuangkan Islam juga sudah pasti ada catatan tersendiri. SMS tidak terkecuali dalam hal ini. Menyuarakan suara mualaf di Sabah, meski tidak menyeluruh, namun suara-suara itu dapat SMS rakam dalam penulisan atau dalam mana-mana penglibatan muzakarah SMS. Melalui pengamatan, didapati 100 individu yang SMS temui dan selami perjalanan hidup mereka sebagai mualaf, hampir 99% dari mereka mengalami permasalahan yang sama.


Segala lontaran SMS sama ada melalui tulisan atau ucapan dalam mana2 pertemuan dengan pihak berkaitan benar-benar telah SMS rumuskan. Teliti dan berhati-hati agar difahami benar oleh pihak kerajaan sekali gus dinilai oleh jabatan agama untuk tindakan selanjutnya. SMS tidak berniat sedikitpun menyinggung mana-mana pihak dalam hal ini melainkan menyatakan kebenaran. Justeru, SMS lebih rela menyatakan kebenaran sekalipun pahit. Sekalipun SMS dilontar dengan pelbagai tanggapan; Tidak berhikmah, tidak menjaga nama baik Islam, tidak profesional dan bermacam-macam sindiran. SMS terima sebahagiannya kerana di situ ada benar yang tidak dapat SMS sangkal. Namun, kebanyakan mereka cuma menganalisia perkara atau entri-entri yang SMS lontarkan menggunakan andaian semata-mata tanpa mendalami atau sekurang-kurangnya berinteraksi dengan SMS .


Menganalisis politik dan mata wang tidak sama halnya dengan menganalisis aqidah dan Islam. Politik boleh saja diramal mengikut pemikiran, logik dan sebagainya. Namun, ada ketikanya ramalan itu tidak tepat ketika ‘RM’ mengambil peranan. Permasalahan mualaf, sesiapapun dari kita boleh bercakap. Seperkara yang sering kita abaikan atau terlupa ambilkira dalam hal ini ialah; ada beberapa perkara yang sukar diungkapkan oleh umum kecuali seorang yang pernah melalui perjalanan hidup seorang mualaf. Semua gambar paparan SMS bukan sekadar hiasan semata tetapi, mereka itulah yang terlibat langsung dengan permasalahan yang SMS utarakan. Justeru, kepada anda yang tidak berasa senang dengan apa yang SMS paparkan, ingin sekali SMS mengajak mereka ke kampung-kampung dan tempat-tempat berkaitan dan biarlah anda bertanya sendiri; Apa benar lontaran SMS selama ini atau sebaliknya.


Kebelakangan ini, suara SMS melalui beberapa media mungkin mula diberi perhatian justeru pihak2 tertentu sudah mulai turun padang di samping mengambil tahu hal-hal berkaitan berbanding tahun-tahun sebelumnya. Kebajikan dan hak mualaf. 2 hal yang wajar diterima mualaf ini, mungkin tidak akan berkesudahan. Barangkali ada suara yang menyatakan mualaf kini tidak sama dengan mualaf dulu. Kini, mualaf bukan lemah. Mereka berilmu. Mereka kaya. Mereka mampu. Tidak perlu dibantu, dan sebagainya. Benar. Kita tidak nafikan kewujudan itu. Namun, itu bukan gambaran menyeluruh mualaf. Jika kesemua mereka sudah berkeadaan sedemikian, bagaimana pula nasib mereka yang SMS utarakan selama ini? Silalah baca entri-entri SMS bermula awal, kemudian rumuskanlah. Jika perlu, silalah berhubung dengan SMS. SMS sentiasa membuka ruang kepada mana-mana pihak untuk bertukar-tukar pandangan hatta bermusyawarah agar isu ini tidak lagi berlaku. Kenyataannya, sejak bergelanggang di pentas penulisan, hanya sekali SMS dijemput dalam seminar anjuran JAKIM.


Frasa; “ Kenapa mereka ( para mualaf ) tidak berjumpa dengan pihak-pihak mereka?”. Inilah maklumbalas paling tidak layak dikemukakan malah memalukan. Dengan kemudahan-kemudahan yang disediakan, sepatutnya merekalah yang wajar berjumpa dengan para mualaf . Carilah mereka ke pelusuk-pelusuk sudut hidup, khususnya di kampung-kampung. Apalah maknanya kereta berlogo jika hanya dijadikan tunggangan di jalan-jalan beraspal dan bertar? Jika perlu, apa kata, jika sediakan SMS sebuah kereta dengan kos minyak tiap-tiap bulan. Biar SMS yang mencari mereka dan menghantar permasalahan mereka ke tempat kalian? Tanpa gaji sesen pun, SMS sanggup dan bersedia.


Akhir sekali, mari kita sama-sama fikirkan kelompok-kelompok ini. Diislamkan kerana politik dan kerajaan suatu waktu dahulu. Sudah ramai di kalangan mereka ini dimurtadkan. Tiadakah setitispun air mata kalian untuk kelompok ini ? Sejarah mualaf di Sabah, tiada suku Berunai, Bajau, Suluk dan Bugis . Kenapa? Kerana mereka mewarisi Islam keturunan. Mualaf sinonimnya pada suku Dusun, Cina, Dayak dan Iban.

http://www.facebook.com/notes/nazri-aldusuni/percikan-minda-sms/468420553785

 

Add comment


Security code
Refresh