Translate This Page

Siapa Online?
We have 62 guests online
Statistik Pelawat
mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterToday565
mod_vvisit_counterAll days884224

We have: 62 guests online
Your IP: 54.224.76.106
 , 
Today: Apr 27, 2017

postheadericon KALIAN DITOLAK ?

 

Sesungguhnya sudah bertahun-tahun persoalan ini saya simpan secara terhormat memandangkan apa yang saya perkatakan ini berkait rapat dengan ketidakadilan terancang oleh pimpinan yang menerajui parlimen Kota Marudu yang di ketuai oleh Maximus Ongkili, sementara pihak Ketua Menteri dan para menteri lain dalam UMNO juga tahu keadaan yang berlaku di Kota Marudu, namun atas sikap perkongsian kuasa dan kouta maka perkara ini dikecilkan demi kuasa. Sebagai ahli UMNO yang pernah menyandang jawatan Ketua Cawangan di gugusan FELDA, sedikit sebanyak saya tidak buta melihat percaturan politik Sabah.


Dalam hal Kota Marudu, tiba masanya perkara ini diambil tindakan segera. Jika tidak, maka percayalah kami akan bekerja untuk menolak sistem kuota yang dipertahankan. Apalah maknanya jika pengundi Islam terabai tanpa perhatian bertahun-tahun. Apakah kerana umat Islam berjumlah minoriti di MP Kota Marudu, maka ini dijadikan ukuran? Lalu, kami disimpan sebagai ‘tidak penting’ dalam sistem agihan kuasa atau tidak berkelayakan? Ini alasan yang tidak jujur.


Seharusnya, jika Maximus memegang kuasa MP,  kenapa ADUN Tandek atau Matunggung tidak diberi kepada pimpinan Islam? Atau paling kecilpun, pejabat Daerah Kota Marudu berilah kepada orang Islam atau paling kecil lagi,  PKR. Apakah hanya kalian yang mempunyai hati manusia sementara pihak kami tidak berhati manusia? Kami juga punya urusan berkaitan hal ehwal Islam yang tidak mungkin kalian boleh mengurusnya sebagaimana kami tidak boleh menguruskan hal ehwal agama kalian. Saya membangkitkan perkara ini kerana  memang jelas kalian telah merangkul kuasa yang ada di MP Kota Marudu. “Ketua Daerah, Unit UPKR dan Ahli Majlis Daerah yang ada, terselit orang Islam.” Inikah jawaban kalian sebagai kepedulian atas pengundi-pengundi Islam ?


Benar, kami ada imam-imam bertauliah dan jabatan agama yang mengambil tahu urusan hal ehwalIslam peringkat daerah. Namun, apabila melibatkan peringkat atasan, suara mereka ini tidak terpakai mengikut urutan. Akhirnya, suara yang ada dipulangkan kepada kalian untuk mengurus dan bertindak. Tidak usah membohongi kami tentang sistem pengurusan. Ataukah, kalian ingin melihat belasan ribu pengundi Islam menolak kalian pada PRU ke-13 ?


Akhir sekali, kepada yang tidak faham maksud mendalam isu ini, sila jangan cepat menelah dengan tafsiran-tafsiran salah. Untuk mudah kalian faham, saya bersedia berdialog dengan mana-mana pihak di Kota Marudu hatta ceramah khas berkaitan pandangan saya ini.

 

Add comment


Security code
Refresh